Anonim

Standard Bank berkata industri minuman ringan global bernilai USD $ 295bn dan dijangka meningkat kepada $ 377bn menjelang 2023. Afrika hanya menyumbang 3% daripada jumlah nilai ini, dijangka meningkat kepada 3.9% menjelang 2023.

Tetapi Afrika mewakili 16% daripada jumlah penduduk global, yang dijangka meningkat kepada 25% pada tahun 2050. Ini memberi ruang ruang minuman lembut untuk berkembang, terutamanya di negara-negara Afrika Timur seperti Kenya, Tanzania dan Uganda.

"Pasar minuman ringan di Afrika Timur bernilai USD $ 800 juta. Nigeria adalah pengguna terbesar di rantau ini. Kenya telah mengalami pertumbuhan terpantas dalam dekad yang lalu dan Afrika Timur boleh dikatakan pasaran minuman ringan serantau yang paling meriah, " kata laporan itu.

Usia gangguan

Standard Bank meninjau pengguna minuman ringan, pengeluar dan pengedar di Afrika Timur, dan menyebut penduduk Afrika yang besar dan muda, trajektori pertumbuhan bandar yang meningkat, pengguna mudah alih yang berkaitan dengan sosial, sumber fizikal yang belum diterokai dan pendalaman sektor kewangan, sebagai trend utama yang mendorong Afrika ekonomi.

Brendan Grundlingh, eksekutif sektor pengguna untuk Standard Bank, berkata "Multinasional dan syarikat yang beroperasi di pasaran tepu, yang mencari sumber pendapatan baru, sedang menimbangkan pengembangan ke Afrika sebagai pilihan sebenar dan semakin tidak tertumpu sektor bukan komoditi, seperti FMCG (barang pengguna bergerak pantas) bersedia untuk memainkan peranan penting dalam memacu pertumbuhan ini. "

"Kami telah berusaha untuk menyerlahkan dan membongkar beberapa trend dalam sektor ini yang berkembang, khususnya melihat pasaran Afrika Timur - Kenya, Tanzania dan Uganda. Satu trend misalnya, adalah penurunan bahagian pasaran oleh pemain tradisional yang memihak kepada niche dan lebih banyak pemain minuman inovatif. Ini amat jelas dengan para pemain yang telah melihat perubahan dalam cara yang tidak diingini risiko, lebih suka meneruskan cara tradisional. "

Afrika tidak mematuhi trend yang sama seperti yang lain di dunia ketika datang ke minuman ringan, seperti inovasi dalam rasa, gula rendah dan formulasi bebas gula dan saiz pek perintis. Jenama Afrika sedang mencari untuk meningkatkan 'keintiman pengguna' dan perkaitan arus perdana.

"Kami hidup melalui zaman gangguan dalam sektor pengguna global yang kami tidak pernah menyaksikan sebelum ini. Syarikat multinasional pengguna global perlu mengelak diri sendiri untuk kekal relevan kerana pemikiran tradisional dan pengeluaran skala mereka tidak selaras dengan apa yang pengguna inginkan dan memerlukan, " kata Grundlingh.

Kemudahan mesra perniagaan

Afrika Timur hanya menghasilkan 10% jualan minuman ringan di Afrika, tetapi Kenya melihat pertumbuhan CAGR sebanyak 11% antara tahun 2008 dan 2018. Air botol, karbonat, pekat, minuman tenaga dan jus adalah semua pemain utama di rantau ini, walaupun RTD mempunyai tahap rendah kehadiran.

Karbonat menyumbang 71% daripada penggunaan minuman ringan Afrika Timur dan berada di landasan untuk terus berkembang, tidak seperti kebanyakan negara lain yang bersandar pada kesihatan dan bergerak dari CSD sarat gula.

Standard Bank berkata pasaran diterajui oleh harga dan kategori inovasi, dan industri berada pada peringkat penyatuan yang berbeza, dengan kategori jus dan air yang paling bersedia untuk penyatuan selanjutnya.