Anonim

Pengguna Iran membeli sekitar 4.9 bilion liter minuman ringan pada tahun 2015, dengan penggunaan ditetapkan naik kepada 7.1 bilion liter menjelang 2020, menurut Euromonitor. Perkiraan memperkirakan pertumbuhan tahunan kompaun antara 2010 dan 2015 pada 4%, dan mengatakan ia akan meningkat kepada 8% antara 2015 dan 2020.

Pilihan yang lebih murah dicari

Tetapi sementara pasaran telah menyaksikan pertumbuhan yang berterusan, krisis kewangan 2012 di Iran mencetuskan perubahan besar dalam penggunaan minuman ringan, dengan pengguna beralih kepada alternatif yang lebih murah dan pengeluar mengurangkan kos. Menurut Fatimah Sherif, penganalisis kanan di Euromonitor, banyak pengeluar memotong kandungan jus minuman mereka, sementara banyak pengguna beralih ke pekat, meningkatkan kadar pertumbuhan dalam kategori minuman murah.

" Sebaliknya, kategori mahal seperti jus bukan-dari-pekat mencatatkan kemerosotan permintaan yang ketara disebabkan isu kuasa beli. Walau bagaimanapun, beberapa faktor utama lain terus mencetuskan pertumbuhan di antara mereka yang paling rendah dalam kategori dan potensi pertumbuhan jualan di luar negara sangat penting, "kata Sherif.

Beliau berkata pasaran minuman ringan Iran telah melalui tiga fasa utama dalam beberapa tahun kebelakangan ini. " Kami menyaksikan pertumbuhan yang ketara disebabkan rendahnya kategori asas, populasi muda dan perbelanjaan yang agak tinggi antara 2008-2012. Pelbagai pelancaran baru dengan trend umum produk yang lebih mahal dengan banyak nilai tambah (seperti kandungan jus yang lebih tinggi) boleh dipertimbangkan sebagai contoh.

" Fasa kedua bermula dari 2012-2015 di mana pengguna tiba-tiba menghadapi penurunan dalam kuasa beli. Sebagai tindak balas kepada situasi baru ini, pengeluar meletakkan tumpuan strategik pada produk nilai untuk wang, dan produk mahal yang mahal kehilangan populariti mereka. Fasa ketiga bermula dari tahun 2015 apabila situasi ekonomi am mulai bertambah baik semula, "tambah Sherif.

Trend kesihatan akan datang

Beliau berkata jangkaan bahawa sekatan melonggarkan akan menyebabkan inflasi jatuh dan peningkatan daya beli pengguna, meningkatkan pasaran minuman ringan. Tetapi Sherif mencatatkan ini mungkin juga menyebabkan pergeseran dari kategori yang lebih murah.

" Memandangkan pengguna menjadi lega dari kekurangan bajet, mereka akan lebih berminat dengan kebimbangan lain seperti kesihatan dan kesejahteraan yang akan menjadikan mereka bersedia untuk membayar barang-barang yang lebih canggih atau mahal yang dapat memenuhi keperluan ini, " katanya, mencadangkan bebas dari 100 % jus minuman dan bebas dari nektar mungkin berfungsi dengan baik, manakala karbonat rendah kalori akan melihat lebih banyak import.