Anonim

Diterbitkan dalam Jurnal British Nutrition , kajian itu menyaksikan 14 perenang pecut lelaki melakukan dua ujian selepas meminum sama ada minuman tenaga kafein (3 mg per kg) atau minuman sama tanpa kafein.

Para perenang melakukan lompatan balas, ujian handgrip maksimal, pertandingan simulasi 50 meter dan berenang 45 saat pada intensiti maksimum dalam ergometer berenang. Sampel darah diambil satu minit selepas ujian ergometer selesai.

Para penyelidik dari Universiti Camilo José Cela di Sepanyol berkata minuman tenaga yang dijual secara komersial meningkatkan ketinggian melompat balas - backflip dari berdiri, daya pegangan tangan yang lebih baik di tangan kanan dan daya puncak meningkat semasa berenang 45 saat.

Perenang berkafein juga mengambil sedikit masa untuk melengkapkan pertandingan berenang 50 meter.

Sementara tiga daripada 14 perenang tidak mendapat manfaat daripada pengambilan minuman tenaga.

Mereka berkata keputusan menunjukkan dos sederhana kafein dapat meningkatkan prestasi, dan bukannya lebih besar daripada 6 mg yang sering digunakan oleh perenang dan atlet lain.

Para perenang turut menyiapkan soal selidik untuk menilai perasaan subjektif, ketahanan dan keletihan serta kualiti tidur, kegelisahan, masalah gastrointestinal dan ketidakselesaan lain.

Apa-apa kesan sampingan dari pengambilan kafein adalah "marginal" pada dos yang rendah ini, kata para penyelidik.

" Keterlambatan rendah kesan sampingan sangat penting dalam sukan seperti berenang di mana pertandingan utama memerlukan beberapa persembahan selama beberapa hari."

Dos yang diberikan adalah dalam tahap penggunaan selamat yang ditetapkan oleh Pihak Berkuasa Keselamatan Makanan Eropah (EFSA) pada awal tahun ini. EFSA berkata 400 mg kafein sehari dan 200 mg dalam satu duduk bukanlah kebimbangan keselamatan orang dewasa.

Kafein boleh digunakan sebagai bantuan ergogenik-bahan yang meningkatkan kelajuan dan stamina.

Penggunaan kafein dalam sukan - apabila kepekatan air kencing melebihi 12 μg / ml - dianggap sebagai doping dari 1984 hingga 2004.

Namun Badan Agensi Anti Doping Dunia (WADA) telah memindahkan kafein dari senarai bahan terlarang pada tahun 2004 kerana kebimbangan mengenai bagaimana membezakan antara pengambilan 'normal' dan peningkatan prestasi.