Anonim

Dalam sebuah artikel yang ditulis untuk majalah Fast Company, van den Brink berkata inovasi telah mempercepatkan semua kategori bir di Amerika Syarikat, dan Heineken melihat AS sebagai 'Lembah Silicon Beer'.

Tetapi dia memberi amaran bahawa pendedahan berlebihan kepada jenama telah menjadikan pengguna menjadi skeptis yang menggunakan teknologi dan media sosial khususnya untuk menentukan apa yang penting kepada mereka.

Berurusan dengan ini melibatkan membina hubungan yang bermakna dengan pelanggan, beliau menambah, dengan jenama menumpukan pada memahami siapa pengguna mereka dan apa yang mereka inginkan.

Mencari kepercayaan, kejujuran, ketelusan

Van den Brink berkata Heineken menemubual hampir 9, 000 pengguna untuk memahami asas pembelian minuman beralkohol mereka, dan menghasilkan dua megatrends di seluruh pasaran.

Terdapat pengguna yang lebih senyap dan berminat untuk 'hidup bijak', katanya, yang mahu menyesuaikan diri dengan dunia hyperaktif bersama produk dari Whole Foods, Starbucks dan Chips Kettle, dan "mencari jenama yang menekankan kepercayaan, kejujuran dan ketelusan ".

Sebaliknya, set 'legenda hidup' ingin, dalam minda Van den Brink - anda boleh membaca artikelnya untuk Fast Company sepenuhnya di sini - menari di Coachella sehingga subuh, bersiar-siar di atas mangkuk jauh di Colorado dengan GoPro menampar topi keledar mereka, sebelum (selepas cabaran oktana yang tinggi) mencapai Dos Equis.

"Bagi pengguna legenda yang hidup, ini bukan mengenai apa yang anda beli tetapi apa yang anda lakukan, " kata Ketua Pegawai Eksekutif AS Heineken.

'Bukan mengenai apa yang anda beli, tetapi apa yang anda lakukan'

Bagaimanakah ini membantu jenama menyelaraskan tawaran mereka dengan keperluan pengguna? Nah, Van den Brink mengatakan pengguna 'legenda hidup' adalah sesuai dengan portfolio AS Heineken.

Etos ini didasarkan pada kata-kata Freddy Heineken, dia menambah, ahli keluarga pengasas bir dan CEO satu kali yang berkata: "Kami percaya bahawa hidup lebih bermanfaat jika anda melampaui siapa dan apa yang anda."